Berjuanglah hingga ke titisan darah terakhir

Tuesday, May 4, 2010

Bila Malam Menjelma.

Petang Khamis yang hening. Sebuah kereta muncul dan berhenti betul-betul diperkarangan rumah Haji Samad. Bunyi enjin semakin perlahan dan kemudiannya mati. Haji Samad yang sedang beristirehat di beranda rumah, menjenguk-jengukkan kepalanya. Kakinya yang kadang-kadang kebas itu menghalangnya daripada bangun dengan kadar yang segera. Terjeda seketika sebelum dia menarik tongkat kayu Ara Hitam yang berada di sebelah kaki kanannya. Haji Samad cuba untuk bangun sambil mulutnya riuh memanggil Seha, isteri barunya yang baru dikahwini tidak sampai seminggu yang lalu.

“ Seha, Seha. Cuba kau tengokkan. Kereta siapa yang parking depan rumah kita ni. Aku tak pernah tengok lagi seingat-ingat aku kereta ni, pernah datang ke tidak kat rumah kita sebelum ni.” Rungut Haji Samad sambil terbatuk-batuk kecil kerana menghembuskan asap tembakau yang dihisapnya dengan paip itu.

Iyalah, Abang Aji. Saya tengokkan. Aih, semacam muka Abang Aji saja budak laki yang turun dari kereta tu. Ha, perempuan pun ada. Bini si laki tu gamaknya.” Beritahu Seha kepada Haji Samad yang berkerut-kerut dahi. “ Agaknya Si Rahman dengan Julia yang datang tu. Dah muka macam aku, anak aku la tu, dengan menantu aku, uhuk, uhuk!”, batuknya keras. Sambil menaikkan cermin mata berkaca tebal yang melurut turun sedari tadi, Haji Samad bergerak ke depan mengekori langkah isteri barunya itu.

“ Assalamualaikum, ayah!”, sapa Rahman kepada ayahnya begitu juga Julia. Sampai sahaja ditangga, mereka terus menyalami Haji Samad tetapi agak teragak-agak untuk menyalami Seha kerana masih tidak berkenal-kenalan lagi. Julia yang mula-mula bergerak ke depan untuk bersalam-salaman dengan Seha. Rahman, seketika mengangkat beg-beg mereka dan meletakkannya ke tepi, sekadar untuk menutup kegugupan yang melanda dirinya ketika itu. Haji Samad berdeham-deham.

“ Wa’alaikumussalam. Hem, Rahman,Julia. Naiklah. Ni Makcik Seha kamu. Salamlah. Baru nampak batang hidung kamu semua. Aku kahwin pun kamu tak datang, mananya nak kenal dengan makcik kamu ni. Aku ni macam tak ada anak ja masa majlis tu. Huh! Agaknya kalau aku mati masa tu, berulat dulu baru sampai kamu ya! ”. Memuncung si bapa kecewa dengan sikap anak menantu yang tidak mengambil berat hal ehwal kehidupannya. Haji Samad terus mengangkat kaki untuk masuk ke dalam sambil mendengus-dengus tidak puas hati.

“ Kami betul-betul minta maaf, yah! Minta ampun sangat-sangat sebab dah terlalu lama tidak jenguk ayah dan tak datang majlis ayah dulu. Saya boleh jelaskan, yah! Tolonglah maafkan kami”, rayu Julia. Sambil mengesat-ngesat air mata yang bergenang, dia memaut lengan Rahman yang tunduk memandang ke lantai. Haji Samad yang baru sahaja mengorak beberapa langkah terhenti seketika.

Sejenak dipandangnya ke arah anak menantunya itu. Baru Haji Samad perasan, kedua-dua anak menantunya sudah jauh berbeza berbanding dahulu. Rahman kelihatan kusut masai rambutnya dan misai serta janggutnya terbiar meliar tumbuh di mukanya. Begitu juga Julia yang seperti mayat hidup. Kurus kering dan pusat lesi mukanya.

“ Sudahlah. Masuk ke dalam. Berehat dulu. Aku nak ke bilik air. Sekejab lagi dah nak masuk magrib. Kamu, Seha. Siapkan bilik untuk mereka ni. Lepas tu kita berjemaah.”, kendur sedikit suara Haji Samad. Hatinya tiba-tiba sejuk namun, sedetik firasatnya menduga sesuatu yang buruk telah berlaku.

................................................................................................................................................

“ Kau beli kereta baru, ya Rahman? Lain dari yang dulu. Ke mana kau campak yang dulu?”, tanya Haji Samad kepada Rahman yang baru sahaja duduk bertentangan dengan ayahnya di kerusi rotan. Berbual-bual ringan selepas selesai solat magrib dan makan sementara menanti waktu Isyak tiba. Rahman pada masa itu terleka seketika melihatkan gelagat Julia yang membantu Makcik Seha menghidangkan minuman panas di meja. Rahman kemudiannya kembali memandang ayahnya.

“ Ya, yah. Saya beli seminggu sebelum berura-ura nak balik ke kampung, masa majlis ayah tu. Ikut hati nak melaram hari tu, tapi...”, tiba-tiba Rahman tunduk ke lantai. Tidak mampu untuk dia bersuara seketika. Reaksinya sedikit muram dan keliru. Dahinya tiba-tiba berpeluh. Haji Samad berdeham-deham seketika. Memberi peluang untuk anaknya bertenang.

Kamu ni ayah tengok macam ada masalah besar saja. Hairan juga ayah. Iyalah, kamu dah cakap nak balik kampung seminggu sebelum majlis tu, tiba-tiba cakap ada hal dan ayah telefon pun nak tak nak saja bercakap dengan ayah ni. Manalah tahu kamu terkilan sebab ayah nikah dengan Makcik Seha ni, bekas kekasih arwah abang kamu dulu. Iyalah, bakal menantu jadi bini ayah pulak.” Dengan lembut dan penuh berdiplomasi Haji Samad bertanya kepada Rahman.

Julia duduk bersebelahan dengan Rahman. Setentang dengan Seha yang berada di sisi Haji Samad. Rahman mengangkat cawan yang terisi dengan kopi panas lalu menghirupnya dua tiga kali sebelum meletakkannya kembali ke meja. Begitu juga Seha, Haji Samad dan Julia turut sama menikmati juadah kuih yang disediakan tadi.

Rahman dan Julia berpandangan seketika. Mereka mengeluh berat dan masing-masing kelihatan keberatan untuk bercerita. Haji Samad dan Seha terus menanti dengan sabar cerita daripada anak menantu mereka itu.

“ Bukan macam tu, yah, makcik. Julia dan Abang Rahman tidak berniat nak bertindak begitu sebenarnya. Kami macam bingung masa tu, yah!” Julia bersuara sambil mengeluh.

“ Habis tu, apa yang berlaku sebenarnya pada kamu berdua ni? Rahman? Julia? Makcik bukan apa. Lepas ayah kamu berterus terang seminggu sebelum kami nikah yang makcik akan kawin dengan ayah kamu ni, kamu semua diam saja. Makcik pun tertanya-tanya, terduga-duga juga. Manalah tahu kamu tidak setuju, Rahman”, tanya Seha yang kehairanan.

“ Begini cerita sebenarnya, yah, makcik!”

................................................................................................................................................

“ Abang, mesti ayah gembirakan. Iyalah, nak kahwin baru ni. Lagilah ayah gembira kita bawa balik kereta baru ni. Bolehlah kita bawa ayah dan isteri barunya jalan-jalan dengan kereta ni, kan?” ujar Julia dengan girang sambil menyentuh-nyentuh kusyen lembut pada kerusi di hadapan kereta jenis Honda terbaru keluaran syarikat suaminya, Rahman.

“ Yalah, sayang. Lagi seminggu majlis tu. Abang tak kisah ayah kahwin dengan bekas tunang arwah Rahim tu. Kami sekeluarga memang rapat dengan keluarga Seha sebelum abang Rahim terkorban dalam nahas pesawat dulu. Dah jodoh mereka.” balas Rahman sambil memandu dengan tenang kereta barunya keluar daripada tempat parking untuk pulang ke rumah mereka di Taman Seri Indah, Segamat.

Mereka, suami isteri belum dikurniakan anak walaupun dah 5 tahun berkahwin. Namun, Rahman tetap setia pada Julia, isteri yang juga kekasihnya sejak mereka sama-sama belajar di universiti Malaya lagi. Malam itu, sempena Rahman dinaikkan pangkat sebagai pegawai pemasaran di syarikat kereta itu dan bersempena juga pembelian kereta baru tersebut mereka telah keluar makan malam di sebuah hotel terkemuka.

Perjalanan pulang pada malam tersebut dirasakan berlainan sekali berbanding hari-hari sebelumnya kerana keadaan yang lebih kondusif serta nyaman di dalam kereta baru tersebut. Sepanjang perjalanan, suami isteri itu bergurau senda dengan penuh keriangan. Tiba di selekoh tajam di Jalan Hang Tuah menuju ke Jalan Seri Indah, tiba-tiba Rahman dan Julia semacam terperasan satu lintasan cahaya di hadapan kereta mereka.

“ Ya allah, abang, apa tu??? Aaarrrghh.!!!”, jerit Julia ketakutan. Serentak dengan itu, Rahman menekan brek kecemasan dan bunyi bising terhasil ekoran geseran tayar yang kuat pada permukaan jalan raya. Seketika semacam tayar kereta terpijak sesuatu. Menggigil-gigil tubuh badan Rahman.

“ Kita langgar orang ke, Ju??,” kebingungan Rahman seketika. Julia mengeleng-ngelengkan kepala kerana dia juga tidak terperasan yang adanya lain-lain objek seperti manusia ke apa-apa yang telah dilanggar tadi. Mereka bergegas-gegas keluar dan melihat tiada sebarang kesan pada kereta mereka malahan tiada sebarang objek pun yang telah dilanggar mereka. “ Syukurlah, tiada apa-apa yang berlaku. Tapi abang pelik la. Cahaya apa yang melintas tadi? Terkejut abang.” Menggaru-garu kepala Rahman memikirkannya. Julia sekadar mengangkat bahu dan masuk kembali ke dalam kereta. Mereka meneruskan perjalanan pulang ke rumah di Taman Seri Indah.

...................................................................................................................................

“ Sayang, bunyi apa tu? Sayang tak tutup ke TV tadi. Abang dah mengantuk ni. Bising la. Menganggu, nak tidur pun tak senang.” Keluh Rahman yang keletihan. “ Kan, tadi Julia dah tutup,bang. Abang pergi tengok sendirilah. Ju nak sambung tidur.” Julia terkulai layu kepenatan. Dengan bersusah payah Rahman bangkit dari katil dan keluar ke ruang tamu untuk memantau keadaan. ‛ Eh, tak ada pula bunyi tadi. Tadi macam sebelah bilik ni saja. Ah, jiran sebelah kot .’ Getus hati Rahman. Dia kemudiannya, kembali ke katil dan berbaring di sisi Julia untuk menyambung tidur.

. Namun, bunyi tadi tiba-tiba kembali kedengaran. Bertambah kuatnya. Oleh kerana, kepenatan sejak siang hari lagi mereka berdua tidur lena sehingga ke pagi esok. Esoknya, seperti biasa Julia dan Rahman keluar untuk ke pejabat masing-masing dan pulang setelah tamat waktu pejabat.

Setelah seharian bekerja, mereka beristirehat di rumah dan bersedia untuk meneruskan pekerjaan pada keesokkan harinya. Sedang elok mereka berbaring, tiba-tiba terdengar bunyi dentuman di atas bumbung rumah mereka. Kuat sekali. Masing-masing terkejut lalu keluar dari rumah dan meninjau keadaan sekitar sambil merungut-rungut kejadian tersebut. Gelagat mereka menarik perhatian jiran mereka. Rahman turut bertanyakan kepada jiran-jiran samada mereka turut sama mendengar dentuman tadi. Namun, tiada seorang pun jiran yang mendengarnya. Lalu mereka masuk ke dalam rumah semula.

“Ish, abang rasa pelik la, Ju. Dah dua malam kita asyik bunyi macam-macam ni. Abang tak sedap hati la, Ju.” luah Rahman kepada Julia. Julia hanya menyabarkan suaminya. Bunyi-bunyi yang pelik tersebut tidak kedengaran lagi. Mereka terus ke bilik untuk menyambung agenda tidur yang tergendala itu. Belum sempat melelapkan mata, kedengaran semula bunyi-bunyian. Kali ini bunyi hon kereta bertalu-talu sehinggakan memekakkan telinga mereka dan tidak boleh untuk tidur lagi.

................................................................................................................................................

“ Begitulah keadaannya. Ayah, makcik. Kami dah tak tahan. Bila saja malam, macam-macam bunyi ada. Hon kereta, orang menangis, pintu diketuk-ketuk, pinggan-pinggan pecah, bumbung di baling barang dan macam-macam lagi, yah. Sampai kami tak dapat nak tidur langsung.” adu Julia kepada mentuanya.

Kalau dapat tidur pun, asyik mimpi ngeri saja. Menakutkan. Kami dikejar sekumpulan manusia la, dipukul. Mahu dibunuh. Macam-macam, yah, makcik”, tambah Rahman. “ Sebab tu lah, kami tak daya nak balik kampung masa majlis ayah tempoh hari. Penat, lesu, letih dan bingung.”

“ Ayah pun rasa pelik juga ni. Tak pernah pula ayah ada pengalaman sebegini. Hemmm. Rasanya, elok kita ke rumah Imam Ghafar. Boleh dia tolong-tolong sedikit- sebanyak selesaikan masalah kamu berdua ni. Moh, kita ke sana, rumah pak imam.” ujar Haji Samad.

..............................................................................................................................................

Sampai sahaja di sebuah rumah kampung yang terletak hanya berselang tiga buah rumah dari rumah Haji Samad, Haji Samad terus memberikan salam. Sekadar memberi salam untuk memanggil tuan rumah, bukan untuk mengejutkan jiran tetangga yang kemungkinan sudah beradu di kamar tidur. Di belakangnya, Seha dan Julia yang lengkap berbaju kurung serta bertudung. Juga Rahman yang berpakaian baju melayu yang melilau-liaukan pandangan ke pintu depan rumah dan juga tingkap-tingkap yang terukir dengan cantik. Walaupun hanya diterangi lampu kalimantang yang telah malap namun, keadaan rumah tersebut bersih dan kemas sahaja dari halamannya.

“ Wa’alaikummussalam. Owh, Aji. Eh, ramainya. Naiklah, Seha, Rahman dan isteri.” Pelawa Imam Ghafar dengan ramah. Mempersilakan tetamu yang datang ke ruang tamu. “ Jah, ni ha, Aji sekeluarga datang. Tolong buatkan air lah ya!”. pinta imam tersebut kepada Makcik Tijah, isterinya menyediakan air minuman kepada Haji Samad sekeluarga. Haji Samad membuka kopiah putih yang dipakainya sambil mengipas-ngipas ke badannya. Agak berpeluh juga dia apabila berjalan kaki walaupun hanya sekangkang kera dari rumah sendiri. Sementara Rahman, Seha dan Julia hanya membatu di kerusi rotan setelah dipelawa duduk oleh Imam Ghafar.

Bersambung....

Firman Allah SWT:

“ Dan kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran ayat-ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang beriman kepada-Nya dan ( sebaliknya ) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim ( disebabkan keingkaran mereka ) melainkan kerugian jua.” ( Surah Al- Isra’ : 82 ).

Sebuah potret, Sebuah kenangan.


Melambai-lambai pohonan rendang di tepi tasik itu. Rendangan itu memberikan teduhan yang ampuh kepada sesiapa sahaja yang ingin berteduh di bawahnya. Di celah – celah dahannya terselit beberapa sarang burung yang telah mendiami dan menjadikan pohon terebut sebagai tempat yang selamat untuk dijadikan tempat tinggal. Daun – daun berguguran dari pohon tersebut apabila ditiup angin bagaikan hujan yang diturunkan oleh yang Maha Pencipta kepada kehidupan di seluruh muka bumi ini. Daun – daunnya melambai – lambai bagai memanggil sekalian umat bagi menghayati keindahan yang diperturunkan sejak zaman berzaman untuk umat – umat yang tahu bersyukur.

Di situlah sebuah taman, duduk seorang gadis sambil memegang berus lukisan. Fikirannya melayang-layang entah ke mana. Hana, gadis yang cantik bukan sahaja dari paras rupa malah dari segi budi pekerti. Budi pekertinya cantik dan seindah rupanya. Dia tinggal di kota raya yang besar. Namun begitu, Hana tidak dapat meneruskan impiannya menyambung pelajarannya ke menara gading, tempat yang sering dia idamkan dan impikan selama ini disebabkan kemiskinan yang dihadapi oleh keluarganya. Akan tetapi, dia redha dengan ketentuan Ilahi. Kesempitan hidup dan tanggungjawab kepada keluarga mengajarnya erti kesabaran, ketabahan dan kecekalan. Hana mengambil upah bekerja di sebuah kedai dobi.

Dia melakukan kerja dengan baik sekali dan sering mendapat pujian bukan sahaja dari majikan malah dari pelanggan yang menggunakan perkhidmatan kedai dobi tersebut. Kedai dobi tersebut banyak menerima baju dari syarikat permodelan yang terletak tidak jauh dari kedai dobi tersebut. Syarikat tersebut sering menghantar baju – baju yang dipakai oleh model selepas sesi fotografi. Hana mempunyai bakat semulajadi yang jarang ada pada orang lain. Dia boleh melukis potret dengan baik. Boleh berkhayal dengan baik malah adakalanya ke tahap yang melampau. Selepas waktu bekerja, Hana akan meluangkan masa ke taman untuk menenangkan fikiran serta melukis potret sambil menghayati keindahan alam ciptaan Tuhan. Masyarakat sekeliling sudah memahami perilaku Hana.

Potret yang sering dilukis mengambarkan keindahan alam ciptaan Ilahi yang tiada tolok bandingnya. Di taman itulah, Hana mendapat ilham untuk melukis potretnya. Potretnya penuh dengan makna dan pengertian yang mendalam. Kicauan burung sentiasa menjadi peneman kepadanya dalam mencari sesuatu yang baru dalam lukisannya. Situasi keluarga dan kemelut yang melanda dirinya sentiasa menjadi Hana bertambah matang melayari kehidupan yang semakin hari, semakin mencabar.

Pada setiap hari, pihak syarikat akan menghantar baju – bajunya melalui wakilnya, Wan. Akan tetapi, pada hari itu, Wan yang sering kelihatan menghantar baju – baju untuk dbasuh tidak kelihatan. Baju – baju itu dihantar oleh Amir yang merupakan orang baru. Amir, merupakan seorang jurugambar yang baru sahaja dipindahkan ke syarikat itu. Amir terpaku dengan kecantikkan Hana. Biasalah, orang yang baru di kawasan itu, pasti akan terpegun dengan kecantikkan Hana. Bermula dari pertemuan itu, Amir menyimpan perasaan terhadap Hana. Dia kerap datang ke kedai dobi tersebut untuk menghantar baju – baju untuk dibasuh. Bak kata orang tua – tua, “menyelam sambil minum air”. Amir berkenalan dan perhubungan mereka bertambah rapat.

Amir merupakan seorang jejaka yang baik budi pekerti. Amir sering mengimpikan untuk menakluk dunia fotografi dengan segala kudrat yang ada. Ketabahan yang dimiliki membuatkan dia sering diperlukan dalam sesi fotografi. “Saya akan menjelajah bagi mendalami ilmu fotografi. Itu matlamat saya dan tiada apa yang boleh menghalangnya kecuali dengan kuasa yang Maha Esa.” Kata Amir yang penuh bersemangat kepada Hana. Hana hanya mampu tersenyum memerhatikan gelagat Amir yang cukup bersemangat dalam mengapai cita – citanya.

“Kalau niat awak baik, Tuhan akan selalu beada disisi hambanya. Sentiasa memberi cucuran rahmat dan jalan yang lurus kepada hambanya yang bertakwa.” Hana yang turut memberi semangat kepada Amir.

………………………………………………………………….

Dum!!...

Pintu ditolak dengan pantas, Amir berdiri di muka pintu dengan hembusan nafas yang tercunggap – cunggap. “Awak kena tolong saya pada hari ini”, Hana yang masih terkejut dan terpinga – pinga melihat gelagat Amir yang agak berlainan pada hari itu. “Kenapa dengan awak ni?. Ada masalah ke?” Hana yang segera menenangkan Amir yang masih tercunggap – cunggap. “Awak kena tolong saya, model yang sepatutnya datang untuk sesi fotogarafi telah jatuh sakit, tiada yang boleh menggantikan dia, saya minta awak untuk menggantikan tempat dia sementara.” kata Amir yang sekaligus membuatkan Hana terdiam. Apa tidaknya, seumur hidupnya, dia tidak pernah mengimpikan untuk menjadi model.

“Boleh ke saya menggantikan tempat model awak yang sakit itu, saya tiada pengalaman.” Kata Hana yang masih ragu – ragu dengan kebolehannya untuk menggantikan tempat model yang sakit itu.

“Tidak menjadi masalah, kami di sana sedia membantu. Awak cuma perlu bersetuju dengan pelawaan saya ini. Saya betul – betul berharap awak dapat menolong saya.” Kata Amir penuh dengan harapan sapaya Hana dapat membantunya. Hana kemudiannya meminta kebenaran keluar dari majikan, En Wong untuk membantu Amir menjalani sesi fotografi.

Setiba di sebuah lokasi, Amir memperkenalkan Hana kepada pengurus iaitu Puan Hamidah. Tanpa melengahkan masa, Amir menyuruh Hana mengenakan pakaian yang dikehendaki untuk sesi fotografi. Banyak gambar yang diambil oleh Amir dan kesemuanya menepati ciri – ciri yang dikehendaki oleh Puan Hamidah. Dari peristiwa itu, hubungan Hana dan Amir semakin intim malah semakin mesra hari demi hari. Mereka sering keluar bersama samada keluar untuk makan atau keluar ke taman bagi menemankan Hana melukis potret.

“Wah, cantik sungguh potret yang Hana lukiskan ini. Boleh kalau dibuatkan galeri seni lukis.” nada Amir yang sering memuji kehebatan Hana dalam melukis potret. “Eh, bukan cantik sangat pun, awak ni pandai jugak bergurau.” Kata Hana yang cukup merendah diri membalas pujian yang dilemparkan oleh Amir.

“Esok awak temankan saya, saya dah lama tidak balik kampung. Rindu pula kepada keluarga di kampung.” Kata Amir yang seakan memujuk Hana untuk turut serta bersama – sama dengannya pulang ke kampung. “Baiklah, awak pun dah datang rumah saya, berkenalan dan beramah mesra dengan keluarga saya. Sekarang, tiba giliran saya untuk berjumpa dengan keluarga awak.” Nada Hana yang bersetuju dengan pelawaan Amir.

Pada keesokkan harinya, Amir datang menjemput Hana di rumah yang terletak di Jalan Petaling, jalan yang terkenal dengan kesibukkan warga kota untuk melakukan aktiviti harian. Tidak mengira tua atau muda, lelaki dan perempuan, tidak mengira kaum, agama dan negara, membantu menambahkan kesesakan jalan raya tidak mengira waktu. Jalan – jalan raya diumpamakan kayu yang dijalari dengan ular. Ular – ular yang diyusuri setiap inci jalan. Pemandangan yang biasa di kota besar, kota metropolitan, kota yang mengandungi pelbagai ragam manusia,

Dum!!.. pintu kereta yang ditutup kuat bagi memastikan keselamatan terjamin. “Awak pakai tali pinggang keselamatan, jangan salahkan saya kalau apa – apa terjadi di belakang hari nanti.” Amir yang perihatin dengan keselamatan semasa memandu.

Tidak salah menasihatkan agar panduan keselamatan dipatuhi walaupun kepada kekasihnya sendiri. “Baiklah En Amir.” Kata Hana sambil tersipu – sipu memahami perilaku Amir yang amat perihatin mengenai keselamatan. Perjalanan dimulakan dengan menyusuri kesesakan di ibu kota. Perkara yang sentiasa dilalui walaupun ada dikalangan warga kota yang tidak mengawal emosi menerima hakikat keadaan begitu.

……………………………………………………………………………………..

Mesin degupan jantung masih lagi menunjukkan hasil yang sama seperti biasa. Amir bernasib baik kerana terselamat dari nahas jalan raya yang hampir mergut nyawanya. Akan tetapi berlainan pula dengan situasi Hana. Hana masih dalam keadaan kecederaan parah dan telah sedarkan diri. Keadaan itu sangat melegakan Amir yang terselamat kerana tercampak keluar dari kenderaan dan hanya mengalami kecederaan ringan lalu dirawat sebagai pesakit luar,

“Sabarlah Amir, kita hanya menyerahkan kepada takdir untuk menentukan segalanya. Kami sudah cuba sedaya upaya dalam menyelamatkan Hana.” Kata Doktor Kamarul yang cuba menenangkan Amir dari mengalami sebarang tekanan.

“Satu perkara lagi yang ingin saya beritahu awak, Amir.” Doktor Kamarul yang ingin cuba untuk menerangkan keadaan sebenar. “Apa yang doktor ingin katakan kepada saya? Katakan saja doktor, jangan berselindung lagi dengan saya.” Jawab Amir yang penuh dengan persoalan dan penantian yang mendalam.

“Begini, harap Amir tabah dengan apa yang ingin saya katakan ini, kecederaan muka yang dialami oleh Hana telah menyebabkan addomen kedua belah matanya rosak.” Terang doktor Kamarul dengan lebih lanjut. “Mata Hana tidak dapat diselamatkan lagi.”

Penjelasan Doktor Kamarul itu walaupun belum sampai ke penghujungnya tetapi sudah cukup membuatkan jantung Amir hampir – hampir terhenti. Amir tidak menyangka pelawaannya untuk pulang ke kampung menjadi satu igauan ngeri yang tidak pernah dibayangkannya. “doktor, izinkan saya berjumpa dengan Hana.” Amir yang meminta izin untuk berjumpa Hana. “Silakan, tetapi jangan terlalu lama ye. Mungkin boleh mengganggu emosinya” Doktor Kamarul yang memberi kebenaran kepada Amir.

Satu balutan kain anduh putih melilit di sekitar kawasan mata Hana. Bagi Hana, ini merupakan dunia gelap yang harus ditempuhi selama – lamanya. “Siapa, Amir, awak ke?” Tanya Hana yang tidak dapat melihat. “Hana, saya Amir, bagaimana dengan keadaan awak?” “Saya sihat, cuma saya sudah tidak melihat dunia luar yang indah. Dunia saya sekarang hanya dunia yang penuh dengan kegelapan.” Jawab Hana yang penuh dengan kehibaan. “Saya ada perkara yang ingin saya beritahu kepada awak. Perkara mustahak yang ingin saya katakan ini.” Amir yang ingin memulakan perbualan.

“Sampai disini sahaja perhubungan kita. Selepas ini, anggap kita tidak pernah berkenalan, berjumpa, atau apa sahaja.” Amir yang melontarkan kata – kata terakhir kepada Hana dan terus pergi tanpa mendengar kata – kata Hana terlebih dahalu. Amir meninggalkan Hana yang penuh dengan kehibaan dan kesedihan. Hana hanya mampu menangis teresak – esak mengenangkan nasibnya itu.

Sejurus selepas itu, Doktor Kamarul masuk ke kamar pesakit yang menempatkan Hana. “Hana, bersyukurlah awak kepada yang Maha Esa. Kami telah berjaya mendapatkan sepasang mata yang sesuai untuk awak.” Hana hanya mampu mendiamkan diri. Tiada apa yang boleh dibuatnya ketika itu. Dia berada dalam dunia kegelapan yang cukup hitam.

“Terima kasih doktor, saya faham doktor telah melakukan yang terbaik untuk saya. Saya redha dengan apa yang terjadi kepada saya. Saya tidak meminta musibah ini menimpa diri saya. Tetapi apakan daya, saya cuma manusia yang lemah untuk menidakkan qadak dan qadar ketentuan Ilahi.

……………………………………………………………………….

Selepas enan bulan menjalani pembedahan pemindahan mata, kehidupan Hana kembali sedia normal, sediakala. Dia mengambil keputusan untuk berpindah ke tempat lain kerana baginya, kota raya itu banyak menyimpan kenangan terindahnya bersama Amir, jejaka yang pernah dicintainya. Hana berpindah ke kawasan yang masih belum mengalami pembangunan hebat seperti di Kuala Lumpur. Kawasan berkenan masih lagi menyimpan khazanah hutannya untuk hidupan – hidupan liar meneruskan zuriat dan jalur keturunan dari terus pupus disebabkan kerakusan manusia di mukla bumi ini.

Sebagaimana biasa, hari – hari yang lapang dimanfaatkan oleh Hana untuk pergi ke tasik bagi menenangkan fikiran sambil melukis potret. Kekerapan Hana pergi ke tasik itu membuatkan penduduk sekitar dan pengunjung mengenalinya. Sehingga ada anak – anak kecil yang bermain di sekitar tasik memanggilnya “kakak lukisan”. “Aduh, terlupa la, ada temujanji dengan Hayati petang ini, mengapa aku lupa ini,” berkata Hana seorang diri sambil memandang jam di tangan. Dengan keadaan yang kelam kabut, dia mengemaskan semua perkakas lukisannya untuk dibawa ke kenderaan Proton Myvi yang terletak tidak jauh dari kawasan melukisnya.

Dengan berlari – lari anak, Hana bergegas ke keretanya. Tanpa disedari, di persimpangan jalan, Hana telah terlanggar seorang buta yang sedang berjalan disitu. Perkakas lukisannya jatuh dan berselerak di laluan pejalan kaki. Melihat keadaan itu, Hana dengan segera meminta maaf, “Saya minta maaf encik, saya tidak perasan, saya minta ma…” suara Hana bagaikan tersekat di kerongkongnya apabila melihat wajah orang buta terbabit. Wajah yang amat dikenalinya, “ Tidak menjadi masalah, saya pun bersalah juga. Kalau tiada apa lagi, saya ingin pulang dulu.” Jawab pemuda buta itu. Hana tidak dapat berkata apa – apa sambil memerhatikan pemuda buta itu berlalu dan hilang dari pandangannya.

Pada keesokkan harinya, Hana bergegas ke hospital yang merawatnya semasa kemalangan dahulu untuk berjumpa dengan Doktor Kamarul. “Doktor, saya hendak tahu siapa yang sanggup mendermakan matanya kepada saya. Tolong saya doktor, saya perlu tahu perkara yang sebenarnya,” desak Hana untuk mengetahui perkara yang menjadi rahsia di minda Doktor Kamarul..

“Saya rasa sudah tiba masanya untuk saya beritahu perkara sebenarnya kepada awak. Tiada gunanya saya sembunyikan perkara ini dari pengetahuan awak.’ Jawab Doktor Kamarul kepada Hana. Mata yang awak gunakan sekarang ini merupakan pemberian daripada orang yang sangat awak kenal. Beliau memberikan mata itu bagi menebus kesilapan yang telah menyebabkan mata awak rosak. Agak sukar untuk saya jelas disini. Beliau memaksa saya untuk melakukan pembedahan segera bagi menukarkan mata awak dengan matanya. Saya harap awak tabah apabila mendengar nama orang yang telah mendermakan matanya kepada awak. Orang yang sanggup mendermakan matanya kepada ialah Encik……”

…………………………………………………………………………..

Setelah mendengar penjelasan dari Doktor Kamarul di pejabat, Hana berjalan lesu menuju ke keretanya. Dia tidak menyangka perkara ini terjadi kepada dirinya. Hana membuka pintu, menghidupkan enjin keretanya, dan memacu ke suatu tempat sering dilawatinya dahulu.

Pada bangku batu yang selalu menjadi penemannya mencorak potret ketika dahulu, sambil memandang pemandangan matahari terbenam di ufuk kota, Hana menangis. Pada pangkunya terdapat satu potret yang dilukisnya. Potret itu mengandungi lukisan dia dan Amir, jejaka yang dicintainya dahulu. Hana tidak menyangka orang yang mendermakan mata kepadanya ialah Amir. Pemuda buta yang dilanggar secara tidak sengaja itu ialah Amir. Pada ketika pembedahan pemindahan mata dijalankan, dia merasakan ada seseorang yang memegang tangannya. Dia yakin yang memegang tangannya pada ketika itu ialah Amir. Hana amat sedih dan terharu dengan pergorbanan yang dilakukan Amir terhadapnya. Tanpa disedari, air mata yang membasahi pipinya mengalir deras menitis ke atas potretnya.

‛ Amir, tidakkan ku pergi darimu sayang. Izinkan aku mata hidupmu menjadi.’

9.30 pagi,22 Mac 2010.

E-diari Ku


-->
Macam-macam yang berlaku sekarang...pening! Kacau - bilau hidupku!!
Ahad , 11 Januari 2009, 22:02 malam.
Masuk tahun baru, aku melangkah ke sem yang baru dalam pengajian aku ni. Maka dengan itu, makin banyak la tugasan yang diterima, yang perlu di settlekan. Dan makin bertambahlah kerutan di dahi ku serta kedutan di muka ku yang dah di makan usia ini. Aku tulis entry dalam blog nih ketika emosi ku tak tenang, berkecamuk dengan macam - macam masalah. Hukhuk!
Agak bingung apabila difikirkan macam mana nak aku selesaikan semua ni?
Diam ku sejenak. muhasabah diri sendiri balik. Memang patut aku dihukum dengan perasaan begini. Segalanya berpunca daripada kekhilafan ku sendiri. Membiarkan masa meninggalkan aku dengan rela tanpa kesedaran yang nyata dari kotak pemikiranku dan sanubariku ini. Aku sedar, aku telah menggolongkan diriku dalam kalangan orang yang rugi.

Ya Allah,
Ampunkanlah aku.
Aku harus berubah. Aku ingin berubah!
Dua kali aku menangis hari ni. Betul - betul aku tak boleh kawal diri.
Isnin, 16 Febuari 2009, 22:44 malam.
Aku sakit hati lama dah dengan bebudak SUKSIS ni. Mengadanya lebih, Bayar sikit. Nak makan banyak dan sedap. Kalau difikirkan logik, peniaga mana nak bagi makan pagi dan tengahari RM5 sekepala. Tak tau bersyukur langsung. Berminggu - minggu aku menahan sabar dengan kerenah mereka.
Hari ni hari yang paling gila dengan aku memasamkan muka tahap cipan. Menyindir - nyindir senior yang gila nak tunjuk kuasa dan pandai. Apa dia ingat tinggi sangatla dia punya pangkat nak aku sembah – sembah? Tolonglah.
Tapi dek kerana aku tension dengan lambakan tugasan lagi, pakwe lagi ( ade ke?? hahahaha ), nak balik kampung lagi, dan SUKSIS yang tak berhenti – henti latihanya tambahan tak dapat tidur, maka kepala pun berpusing-pusinglah. Jiwaku terbeban apabila menerima tekanan dan bebanan dalam tugasan. Dah la aku rasa, aku seorang sahaja yang buat kerja. Tak ada orang pun nak berkongsi dan back up aku. Sedih sangat-sangat. Tak tahan aku untuk hari ni. Menangis jua ku.
Balik dari latihan ku menangis pada tikar sejadah. Dan kemudian aku keluar ke ruang tamu untuk bersantai – santai dengan housemateku. Tapi, lepas tu aku terguris pula dengan kata – kata mereka. Ku menangis pula dalam bilik. Tak tahu la apa nak jadi dengan diriku ni. Gila rasanya. Kalau nak dikira, aku bukan mudah untuk menangis. Tetapi mungkin sudah terlalu lama ku tinggalkan air mata. So, hari ini ku biar ia keluar menghirup udara nyaman. Aku nak sangat ada orang mendengar rintihanku ini tapi....

Di Dewan Kuliah J.

Ahad, 15 Mac, pukul 3.15 petang.

Cuak gila. Aku berdepan dengan hampir 200 pelajar ,‘ budak – budak ’ SUKSIS yang antaranya Senior yang tidak berpuas hati dengan cara aku menguruskan makanan SUKSIS sejak ku ambik alih kuasa daripada mantan EXCO Makanan SUKSIS, Encik Syukri. Hukhuk!! Sebelum tu, aku dah dengar desas - desus yang nak menghentamku habis-habisan. Menggelegak hati ku, seh!!
Tuhan saja yang tahu betapa sakitnya hatiku dan berkecainya jiwaku pabila sesuatu yang kita lakukan dengan penuh keikhlasan dan bersusah payah tiada sesiapa pun berterima kasih malah nak malukan aku di khalayak ramai pulak. ( Caterer tak nak menender makananSUKSIS sebab siapalah nak menanggung makan dua kali, pagi dan tengahari hanya dengan RM 5 sekepala. ) 'Banyak cantik, nak makan banyak dan sedap tapi bayar murah!!!'. ( Antara monolog dalaman caterer. Hahahaha! ) Sabar sajalah hati. Tahankan lah air mataku di depan mereka ini. Ya Allah. Itulah doaku yang pertama. Hukhuk!
Apabila semua anggota telah berkumpul, Sarjan Mejar ( SM ) Rahim tampil ke depan bertanyakan masalah semua anak buah dan mula mendapatkan komen orang ramai tentang makanan. Mulalah terdengar suara cam lalat kerumun mayat bergema. Pok pek pok pek, tak puas hati, tak sedap, sikit, macam makan tahi ( pernah rasa tahi kot! ), lauk ayam cam burung la.
SM Rahim pun bertanyakan siapa Exco Makanan? Aku pun mengangkat tangan. Perkara yang pertama dibuatnya adalah tersenyum dan bertanya, Order kat mana?? aku dah rasa lega hati bila nampak senyuman dia tu. Hilang gugup ku. Thanks Encik Rahim ! Aku menjawab, kat depan Taman U. Sorang senior bernama Su menyampuk kuat-kuat , padahal dia kat baris depan ku jer. " Cakap la betul-betul. Kat Taman U tu nama kedainya Ummi...",
Aku merasakan marahku naik menggila. Namun, aku membalas dengan sinis dan tegas " Bukan di situ !" Tersenyum sumbing dia kerana tidak menyangka yang aku boleh menjawap pula. Dalam hati aku berbicara, kalau nak menyampuk tu biarlah ada ilmu di dada. . Aku ke depan untuk memberi penjelasan. Aku pergi ke depan dan ambil mikrofon lalu menyandar pada meja. Dengan lagak santai ku beri salam. Ha, barulah ternampak jelas muka senior-senior yang memandang benci pada ku. Mesti mereka fikir, aku ni sudahlah buat salah, berlagak pulak kat depan. Aku buat-buat bodoh saje.
Selepas itu, aku memulakan sesi kuliah,eh, salah! Sesi perbincangan dan penjelasan dengan panjang lebar tanpa ada suara yang menyampuk ku untuk menghentamku dengan lebih dahsyat. Nak tau tak macam mana aku sihirkan sampai mereka semua khusyuk mendengar ceramahku pada petang itu? Begini kisahnya. Aku bercerita dengan santai, dengan menambah lawak dan cool saja sepanjang memberikan penjelasan. Aku menceritakan tentang perkara yang sebenarnya berlaku tanpa emosi yang melampau. Semua orang masa itu macam sejuk hati dan siap gelak-gelak lagi . Muka senior yang garang-garang tadi dah kendur, dah boleh senyum dah.
Allah telah melancarkan segala-galanya dengan baik. Alhamdulillah, aku dapat mengatasi emosi yang bergelodak, aku berjaya merendahkan darjah kemarahanku dan aku sulami dengan kesabaran serta ketenangan.

Ya Allah...manisnya perasaan ini di kala aku tidak tunduk kepada api kemarahan yang di curahkan oleh Laknatullah itu...
Semoga perkara yang telah berlaku itu akan menjadikan aku lebih matang dan tidak lagi mudah terburu-buru dalam melakukan sebarang keputusan. Kepada semua pelajar dan rakan-rakan semua, aku memohon jutaan kemaafan terhadap kalian. Sememangnya aku tidak pandai hendak sembunyikan perkara yang benar ini. Bukan, aku bukan seorang yang jenis ' talam dua muka', cakap tak serupa bikin, hipokrik dan seangkatan tentera dengannya. Oh, dah pukul berapa dah ni???? Aku nak berehat dulu.

Bulan March..bulan yang macam2 berlaku di sekelilingku.

Selasa, 17 Mac , pukul 6.30 petang.
Semalam,aku bahagia menerima satu mesej ringkas daripada seseorang yang aku minati dalam diam. ( Berdosakah aku kerana menyukainya? ) Entahlah. Teruja rasanya, padahal biasa jer mesej itu. Tak de mende pun. Biasa aku ni , emosi selalu melonjak-lonjak bila terkena penyakit perempuan ni ( period ), tapi bila difikirkan balik, mudahnya aku menyukai seseorang. Tak boleh jadi ni. Aku kena tahan perasaan ini. Kadang-kadang perasaan boleh menipu kita. Mungkin lama-lama nanti aku lupa dah tentang semua ini. Susah kalau jadi macam aku ni.Hehehehe! Mudah ditipu orang. Entahlah. Mungkin dah gatal nak kahwin kot. Hahahaha!
Walau bagamanapun, aku ada cerita menarik hari ini. Hari ini aku menghadiri kelas Pemikiran Pendidikan. Sebelum menaiki bas kitaran ke kampus dari KUO, aku menerima mesej dari kawan baikku Syahira," Siti, aku terpaksa balik kampung, ayah aku tengah nazak." Aku terkejut tapi aku fikir mungkin ayahnya sakit kuat memandangkan tidak pernah ayah dia mengadu sakit sebelum ini. Aku menasihati dia agar bersabar dan berharap dia berhati-hati dalam perjalanan balik. Aku pun berkejar naik bas dan dalam 15 minit kemudian sampai ke DKC . Zakiah telah menandakan tempat untukku serta kawanku yang seorang lagi, Farihah . Kami sememangnya selalu berempat iaitu Zakiah, Farihah, Syahira dan aku.
Cerita Syahira terpaksa aku tangguhkan disebabkan kuliah sudah bermula. Macam biasa. Kami di barisan depan. Itulah tempat kami selalu lepak. Konon nak ambil berkat air liur lecturer..eeee...hahahahah! Pelajaran hari ini, aku lalui dengan hati yang tenang dan riang. Tidak macam hari semalam yang lalu. Menangis jer kerjanya. Inilah yang aku kagumi kebesaranNya. Apabila di fikirkan ( sempena belajar Pemikiran Pendidikan, hahahaha!), ketika Allah menguji kita dengan segala macam peristiwa yang menyedihkan, akan menyusullah kebahagiaan yang tak pernah kita dugai. Aku bahagia sangat, tetapi aku selalu peringatkan diri ku agar jangan lupa diri. Ingat lah Allah tidak kira di saat kita susah ataupun senang.
Habis saja kelas Pemikiran Pendidikan itu, aku pun terus mengajak Zakiah balik ke kolej KUO memandangkan kami masih lagi mempunyai kelas pada pukul satu nanti. Okey je katanya. Selepas itu, di pendekkan cerita pada pukul 1 sehingga 2 petang kelas kami pun tamat . Kami bergegas untuk balik dan Zakiah ke stesen bas KZ, manakala aku dan Farihah ke KUO. Sedang kami berasak-asak untuk menaiki bas kitaran itu, aku mendapat panggilan daripada kawan baikku, Syahirah. Dalam teresak-esak dia memberi salam dan aku terus bertanya." Syira , ko de masalah ke nih? ". Dia pun memberitahu " Ayah aku baru jer meninggal Siti, baru jer.." Aku terasa seperti kering air liur ku seketika. Terkedu aku dengan kalutnya aku meinaik bas, terus melompat naik sambil telinga ni terus mendengar rintihan Syahirah. Sedih hatiku, kawan baikku dah jadi anak yatim.
Mengenangkan kisah Syahirah, berlinang-linang air mataku. Sebelum ini, dia menetap di Kajang tetapi terpaksa pindah ke kampung asal tempat dia tinggal masa kecil-kecil dulu sebab arwah bapa dia kahwin lain. Mak tirinya muda setahun dari kami. Sangat busuk hati dan kejam menghalau dia keluar dari rumahnya itu. Maka tinggallah dia, mak dan adik beradiknya kat kampung. Mak dia baru saja melahirkan anak lelaki yang kononnya menjadi alasan untuk bapa dia kawin lain. ( Astagfirullah..aku mengumpatlah pulak.. ). Tak lama kemudian, adik dia meninggal. Agak sebak rasanya tapi mengenangkan situasi yang dihadapi mak dan family nya, Allah telah mengambil balik adiknya supaya dia tidak membesar tanpa kasih sayang yang lengkap.
Mak tirinya pulak tidak membenarkan arwah bapa yang masih hidup masa itu dia bertemu dengan mereka semasa jenazah adik dia nak dikebumikan. Syira dan keluarganya memang tabah. Buat tak tahu jer. Hanya tuhan je yang memahami dan memgetahui segalanya. Tidak lama kemudian, pakwe dia pulak buat setan , curang. Walhal, Syira memang baik hati orangnya. .Hukhuk. Sedihya aku. Lepas satu, dua, dan tiga peristiwa dugaan yang menimpa kawanku itu. Sekarang bapa dia pula dah tak ada. Adik- beradik dia tak de arah tuju dah. Simpatiku melimpah - ruah.
Aku insaf. Betapa aku terasa sebelum ini, diri macam tak berguna saja tapi, apabila dikenangkan kembali aku masih lagi dalam golongan yang lebih bernasib baik berbanding kawanku itu. Walaupun dugaan yang datang telah membuat aku menangis tersedu-sedu sedangkan Syira boleh lagi tersenyum semasa aku jumpa dia tadi. Aku berazam mahu jadi kuat semangat macam dia dan menghargai apa yang ada pada ku . Tak nak lagi rasa kekurangan diri menjadi faktor aku untuk tidak maju. Aku nak tangguh dulu e-diariku ini sehingga bersambung lagi. Aku nak rehat sekejab. See ya.

Dugaan lagi...!

Rabu, 18 Mac, Pukul 3 petang.
Hari ini, aku pergi ke kelas dalam kehujanan. Dengan tidak membawa payungnya, dengan beruniform polisnya, hehehehe, maka berlari-lari anak aku untuk ke DKG. Sampainya aku dikelas, kumpulan pembentang sudah bersiap sedia untuk menbentang tugasan. Aku pun masuk dan terus mencari Zakiah. selepas itu, kelas berjalan seperti biasa. Ah, tiada sebarang perkara yang menarik pagi ni! Keluh aku. Pada tengah harinya, aku di hubungi oleh Pak Cik Bahari bertanyakan pasal makanan suksis yang akan datang dan makanan yang lalu. Aku memaklumkan perkara yang patut diberitahu dan dia pun sudah menegur anak saudaranya yang menyediakan makanan kami itu. Dia juga meminta maaf atas kejadian yang berlaku. Aku memaafkan. Nak wat camne, benda dah berlaku . Lepas itu, pakcik meminta pertolongan daripada aku untuk membantu dia di gerai pasar malam KUO petang ini. Dia tidak cukup pembantu dan hanya anaknya yang cacat saja dapat menemani dia hari ini. Pembantu Indonesianya itu ada masalah. Aku okey je.
Aku tolong Pakcik Bahari berniaga.
Pukul 4 petang, aku turun dari Kolej Ungku Omar dan tolong Pakcik Bahari berniaga. Ada Laksa Penang dan Nasi Tomato. Aku merasa cuak sebenarnya sebab aku tak berapa pandai berkira-kira ni. Kang tersalah pula kira bagi duit lebih ke, duit kurang ke kat pelanggan tak pasal-pasal kena simbah kuah kat orang. Hehehehe. Tapi aku berjaya kurangkan gemuruh di hati dan teruskan berniaga pada petang tersebut.
Mula-mula macam tak ada orang je nak masuk dekat. Dalam setengah jam hanya 2 orang singgah membeli. Tapi, pukul 5 petang lepas itu, mulalah ramai orang datang . Hukhuk . Ramainya pelajar balik dari kelas. Aku pun prepair la apa yang patut. Pertama, senyuman mesti ikhlas. Kedua, mesti ramah dan ketiga layan pelanggan dengan baik serta sopan santun. Biar pelanggan membuat pilihan. fuh, agak ramai jugak yang membeli !Tak menang tangan aku dibuatnya.
5.30 petang.
Pakcik Bahari menyuruh aku berhenti bekerja "Cukuplah untuk hari ni. Ambillah apa-apa makanan tu. Buat makan malam nanti." Katanya. Aku menolak sebab aku betul-betul kenyang selepas Achik roomateku telah membelikanku KFC tadi. Lalu pakcik memberikan aku RM10 . Aku terasa segan sangat, sudahla tolongnya sekejab jer. Hukhuk. Tapi pakcik tetap menyuruhku ambil sebagai cenderahati darinya. Aku pun ambil duit itu dan ucapkan terima kasih. Lalu berlari-lari aku ke kolej. Sukanya aku dapat duit upah. Lain kali kalau pakcik mengajak aku berniaga lagi, aku nak ikutlah . Lagipun, biarlah otak kiri ku berfungsi, aktif sikit. Hehehe. Aku nak rehat sekejab. Bye.
Aduh, sakit kepala ku. Ida dan Kisahnya.
Khamis, 19 Mac, pukul 1.30 pagi.
Aku rasa pelik. Kenapa setiap rakan - rakan di sekitarku mengalami kejadian yang menyedihkan ? Tapi nak pelik apa? Aku sendiri pun apa kurangnya dengan konflik dalaman dan luarannya. Setiap yang hidup di muka bumi ini mesti dan akan diuji oleh Allah dengan pelbagai cubaan. Bergantung kepada individu tersebut menghadapinya. Samada berjaya atau tidak.
Nak dijadikan cerita, pada pukul 1.03 pagi tadi aku baru saja nak terlelap. Tiba-tiba, " Siti, hang tido dah ka? ". Astagfirullah hal azim! Siapa pula datang ke rumahku ini ( monolog dalamanku. hahahaha!!! ). Ida rupa-rupanya. Aku buka pintu bilikku. Memang aku dah pakar dalam mengesan suara dia walaupun dari jauh. Hehehe. Perasan pulak! Namun, aku dapat mengesan ada kesan air mata di pipinya. Mata kuyunya basah dan merah hidungnya ketara. Tapi yang peliknya, dia datang minta Stapler denganku. Mmmm, hairan!
Aku pun menahan dia daripada terus balik. Lalu aku pun bertanya, " Ceritalah sikit. Apa yang berlaku ?" Jawabnya, " Tak mahuku, Siti. Tuhan saja yang tahu betapa sakitnya hati aku bila aku pi Teluk Intan, Si Apit ni tak ada. Sedangkan Makcik kat rumah sewa tu cakap hari Jumaat lagi dia tak ada kat situ." Mata Ida dah bergenang dengan air mata dek kerana tak dapat menahan sebak di dada. Dia terus bercerita mengenai bakal tunangnya itu bermain kayu tiga dengan tiga orang perempuan dalam masa 2 tahun bersama - samanya selama ini. Aku memang dah agak akan jadi sebegini. Dasar lelaki buaya!
Apa pun, kesudahannya Tuhan saja yang Maha Mengetahui dan aku berdoa semoga Ida bertemu jodoh dengan orang yang beriman dan lebih menghargai dirinya selepas ini. Aku nasihati dia supaya lebih banyak bersabar. Dugaan yang datang tak ada siapa yang dapat menghalang. Terimalah sebagai Qada' dan Qadar ilahi. Dia menangis tapi sekejab saja memandangkan hari sudah jauh pagi butanya. Hehehe!
Aku tak dapat melelapkan mata dan aku mengambil keputusan untuk ke rumah Ida, mencari line internet untukku tulis entry ini. Dengan itu, aku pun menulis kisah ini sahinggalah kepala sudah terasa berat. Pedoman buatku, mencari kebahagiaan dalam hidup ini sesuatu yang sukar tetapi sekiranya kita tidak berputus asa, ia akan tiba jua di akhir pencarian kita. Hanya kesabaran saja yang perlu diperkukuhkan. Jodoh yang baik harus dicari, tak boleh harap ia datang sendiri dan kita menerimanya dengan terburu – buru semata – mata berpegang pada berserah kepada takdir saja. Aku rasa setakat ini saja mampuku menaip dan aku nak tidur. Wassalam. 2.02 pagi 19/03/09.

Rimba

Pagi nan indah. Mentari di ufuk timur samar-samar menunjukkan dirinya. Sinarnya berbalam-balam, mencuri-curi pandang di sebalik celahan rimbunan dedaunan kayu. Kicauan burung saling bersahutan, unggas ungka dan segala makhluk alam rimba gegak gempita saling bertingkah dengan bahasa alam yang tersendiri. Di rimba ini, berhimpunnya misteri buana yang tidak mampu diterjemah pada pemikiran manusia biasa. Kesinambungan kehidupan alam rimba ini bergantung kepada kesejahteraannya yang selama ini terpelihara daripada tangan kejam manusia.

Pepohon Jelutong mencakar awan. Dahan-dahannya kukuh menjadi tempat singgahan rakyat Sang Madu yang terkenal dengan kerajinan, menyunting Si Bunga Hutan yang ranum dan membentuk kerajaan Lebah yang utuh di rimba ini. Jauh di bawahnya terdapat rendangan Kekabu, Pisang Hutan dan pohonan rendang lain yang berakar banir dan tunjang bernaung di lembayungnya. Turut sama melindungi tumbuhan renek yang lain seperti cendawan kulat, bunga-bungaan dan rumput lumut sekalian.

Kelihatan sepasang rama-rama jantan betina terbang bebas ke sana ke sini dengan riang. Tiada sebarang kegusaran dihati mereka untuk singgah pada bunga-bungaan yang bagai menanti-nanti kehadiran si rama-rama tersebut.

...................................................................................................

“ Oh, gembiranya kanda, wahai dinda! Masih terdapat madu-madu yang pada kelopak bungaan ini, dinda.” Ujar Rerama Jantan. “ Benar, kanda. Nampaknya saudara-saudara kita, Sang Madu tidak pernah melupakan keperluan kita di sebalik mereka menunaikan tanggungjawab mereka menyunting bungaan di dini hari subuh lagi.” Balas Rerama Betina sambil menghirup madu pada bunga-bunga hutan tersebut.

“ Sungguh berbudi mereka ini. Dan tidak perlu disanggah lagi bahawa mereka makhluk Allah yang terkenal dengan kerajinan bekerja. Sehingga termaktub dalam Kitabullah mengenai mereka ini, dinda.” Jelas Rerama Jantan kepada pasangannya. “ Oleh itu, haruslah kita bersyukur kerana memiliki saudara yang sedemikian, wahai kanda!.” Rerama Betina terus terbang ke sana ke sini ditemani Rerama Jantan.

Pepohon Jelutung tersenyum-senyum mendengar bualan pasangan yang bersayap cantik itu. Pepohon Jelutong ikut terbuai-buai ke kiri dan kanan perlahan-lahan kerana bayu pagi bertiup nyaman dan perlahan pagi tersebut. Ketinggian pepohonan Jelutong menyebabkan merekalah yang pertama mendapat sinaran mentari terlebih dahulu berbanding pepononan rimba yang lain. Oleh sebab itulah, Pepohon Jelutong kelihatan begitu gah memayungi flora dan fauna di rimba.

Tiba-tiba, terdengar riuh rendah suatu suara yang bersahutan. Pepohon Jelutong diam seketika kerana bukan setakat bunyian bising ini mengejutkan mereka malahan badan mereka turut bergoyang dengan kuat. Rerama Jantan dan Betina turut sama tergesa-gesa mencari perlindungan di sebalik batang Pepohon Jelutong.

............................................................................................................

“ Uk, uk, akk. Uk, uk, akk!!”. Siapakah mereka ini? Desis hati Pepohon Jelutong. “ Uk, akk. Berjaya juga kita sampai ke tempat ini, wahai anak-anakku, Ungka sekalian. Uk, uk, akk ! ”. Berkata ketua Unggka. Rupa-rupanya, mereka adalah kawanan unggka di rimba sebelah. “ Ya, Pak Ketua. Nampaknya terpaksalah kita menetap di sini kerana tempat tinggal kita di rimba sana telah musnah. Uk, uk, akk ! ” Balas anak-anak buah Ungka dengan kesayuan.

Sambil memandang ke arah rimba yang telah di tinggalkan, Ketua Unggka berujar, “ Manusia itu tidak berguna! Uk, uk, akk.! Habis di tarah bukit, ditebang-tebang pokok-pokok tempat kita bernaung, di lumat-lumat tanah tempat bermain kita!.” Keluh Ketua Ungka sambil disabarkan oleh anak-anak buah Unggka. “ Tidak mengapalah, kalian semua berehat-rehatlah di sini. Kita berharap mereka itu tidak sampai ke mari, uk, uk, akk !

Kawanan Ungka bergerak ke dahanan Pepohon Jelutong, bergayut-gayutan tidak jauh daripada sarang lebah, Kerajaan Sang Madu namun tidak diusik-usik mereka sarangan lebah tersebut. Gegak gempita terus berlagu menandakan terdapatnya penghuni baru tiba di dalam rimba ini.

............................................................................................................

Tidak jauh dari tempat itu, terdapat sekumpulan Orang Asli berkumpul menantikan sebuah pengadilan tiba. “ Nampaknya sudah melampau Orang-orang Bandar ini, Tok Batin ”. Ujar Pagani yang kelihatan marah. “ Mereka telah melakukan pembalakkan haram, menebang pokok-pokok berharga tanpa mempedulikan sama ada pokok itu sudah matang atau masih muda, tuih!! ” Ludah Pagani ke tanah. Keluh kesah Pagani dan beberapa Orang Asli yang lain di dengari oleh Tok Batin dengan serius.

Sambil memegang tongkat kebesarannya itu, Tok Batin berujar, “ Wahai, penduduk sekalian. Perkara ini terlalu serius. Kita harus perangi mereka. Namun, tidak memadai sekiranya kita bersumpitan, beruncingkan buluh tetapi mereka memiliki senjata besi yang jauh lebih bahaya. ” berhenti seketika untuk menarik nafas. “ Kalau begitu, apa caranya Tok Batin untuk menghalau mereka dari sini? ” bertanya salah seorang daripada mereka.

“ Aku telah ke depoh depan tempoh hari. Bertemu dengan polis hutan, Ranger. Aku sudah beritahu mereka tentang Orang-orang Bandar yang kejam ini kepada mereka. Mereka akan beri bantuan. Kita akan bantu, membawa mereka ke tempat itu.” terang Tok Batin dengan lantang.

“ Kami bersetuju, Tok. Biar mereka yang berunding dengan mereka kerana bahasa mereka sama. Mudah untuk faham. Kalau mereka ingkar, biar Ranger itu guna senjata mereka. Kalau ada yang melawan, kita juga boleh memarang mereka, kita sumpit mereka dari jauh. ” gumam penduduk Orang Asli dengan bersemangat. Tangan mereka tergawang-gawang ke langit menandakan persetujuan diantara mereka.

“ Aku harap, kalian tidak terburu-buru mengambil tindakan sendiri. Bahaya ! Kita akan berunding dengan bantuan pihak berkuasa kerajaan. Moga mereka takut dan beredar dengan segara.” Ujar Tok Batin. “ Hutan ini perlu di jaga. Di sinilah, tumpah darah kita. Ooohh, Semangat Hutan! Bantulah kami, anak-anakmu!” Tok Batin terus memuja-muja semangat hutan sambil di sembah-sembah oleh penduduk Orang Asli sekalian.

............................................................................................................

Pada tengahari yang terik, namun di rimba ini tetap redup dan nyaman kerana dahanan pokok yang sarat dengan dedaun melindungi permukaan daripada sinaran mentari yang perit. Pepohon Jelutong berbisik sesama mereka.

“ Aku gusar dengan peristiwa di rimba sebelah, sahabatku.” kata Jelutong Sulung sambil tangannya bergerak ke sana ke sini ditiup bayu. Kata-katanya itu disambut oleh Jelutong Tengah, “ Benar, katamu Jelutong Sulung. Kami juga bimbang. Jiran-jiran kita di sana disakit sesuka hati oleh manusia durjana.” “ Anak-anak yang masih muda juga di bunuh, diikat pada lori dan dibawa ke kilang-kilang.” kata Jelutong Bongsu sambil memandang ke arah Pepohon Jelutong yang lain.

“ Mereka tidak fikir akar kita inilah yang memacak bumi. Menahan tanah dari tergelongsor di bawa air permukaan dan bawah tanah. Tanpa kita, sudah tentu banjir lumpur akan berlaku, tanah runtuh berleluasa dan pemanasan global terjadi. ” ujar Jelutong Sulung sambil mengeleng-ngeleng kesal kerana tindakan manusia yang menghalalkan pennyahhutanan berlaku di rimba sebelah.

“ Manusia tidak pernah mengambil iktibar di atas kesilapan-kesilapan dulu. Lupakah mereka pada kejadian tanah runtuh di Hightlang Tower dulu? Itulah satu contoh daripada pembangunan yang mereka impikan, ranap menyembah bumi. Hutan-hutan ditarah, dilumat-lumatkan untuk membina bangunan pencakar langit di atasnya. Tidak cukupkah lagi pembangunan yang diinginkan mereka? ” mengeluh kesal Pepohon Jelutong dengan tingkah laku manusia.

“ Rimba juga yang dicari mereka. Tidak sukakah mereka pada kehijauan kita? Kita memberikan mereka udara yang bersih, bukan seperti debu-debu habuk dari kenderaan mereka itu. Pelik betul manusia ni ! ” Jelutong Tengah sedih mengenangkan diri tidak dihargai.

............................................................................................................................................

“ Bummmm!!!”

Sebatang demi sebatang pokok balak di potong. Kiranya mereka itu tidak kisah sama ada batang-batang tersebut masih terlalu mentah atau matang untuk dijadikan kayu balak . Habis punah-ranah tanah bukit. Terbongkah sana-sini menimbulkan akar-akar pokok dari bumi akibat di hempap pokok-pokok besar. Bising. Bunyi enjin jentolak dan mesin gergaji, meraung-raung memotong serta membelah-belah batang balak seterusnya menolak ke lori hantu yang sedang menanti.

“ Celaka betul. Aku tidak dapat menahan sabar lagi. Tok Batin!”, laung Pagani sekuat hati. “ Aku tidak mahu menunggu lagi, Tok Batin. Aku mahu mengajar dasar manusia kota durjana itu!”, luahnya kemarahan. Tok Batin menuruni tangga kayu perlahan-lahan. Di belakangnya, menyusul beberapa lelaki berpakaian celoreng kehijauan lengkap dengan senjata laras panjang.

“ Ya, sebentar lagi kita akan menggempur mereka, Pagani. Mereka ini Ranjer Hutan yang akan kita tunjukkan tempat pembalakan haram itu berlaku. Ayuh, kita ke sana. Tuan-tuan!” ujar tenang Tok Batin.

Baiklah. Bilik Gerakan dari PG 1, Bilik Gerakan dari PG1. Mohon hantar pasukan tambahan ke Hutan Hulu Klang kerana terdapat pembalakan haram atas maklumat orang awam, over”.

................................................................................................................................................

Arrghhhh !!!!!

“ Tolong, tolong. Sakitnya. Tidak, tidak. Aku tak nak dibunuh, aku nak hidup. tolonglah”, lolongan tangisan daripada Jelutong Tengah.

Badan Jelutong Tengah digergajikan dengan mesin pemotong kayu berkuasa tinggi. Menjerit-jerit dia kesakitan. Gegak-gempita rimba dengan suara batin pepohon dan unggas-unggas menerima kehadiran sekumpulan besar pembalak haram yang sinis ketawa riang membayangkan keuntungan yang bakal diperoleh.

“ Tengah, Tengah!! Oh, Tuhan. Aku tidak rela Tengah dibunuh. Tolong- tolong. Bantulah Tengah. Sahabat-sahabat sekalian. Rakyat rimba, bantulah kami yang tidak berdaya ini. Selamatkan kami!!!”, tangis pepohon Jelutong sekalian. Tidak tega melihat saudaranya dibunuh.

Rayuan pepohonan Jelutong tersebut di dengari oleh seluruh warga rimba. Sekumpulan Ungka berkumpul sambil bising bermesyuarat diikuti dengan titah yang disampaikan oleh Ratu kerajaan Sang Madu.

“ Wahai rakyat Sang Madu sekalian. Istana kita yang kelima akan musnah dek kerana Jelutong Tengah akan ditumbangkan. Sementelah pepohonan Jelutong telah memohon bantuan daripada rakyat sekalian ini. Dengan ini, beta arahkan semua rakyat Kerajaan Sang Madu keluar, bertempur di medan perang kerana Allah. Selamatkanlah rimba, selamatkanlah pepohonan Jelutong dan selamatkanlah istana kita daripada tangan manusia kejam itu!!!!”, lantang suara Sang Ratu bertitah mengisytiharkan perang.

Maka keluarlah berduyun-duyun para kesatriaan Sang Madu lengkap dengan senjata air bisa sengatan menuju ke arah sekumpulan manusia yang sedang bersukaria dan bertungkus-lumus menjahanamkan pepohonan Jelutong.

“ Kita juga tidak mahu ketinggalan. Ayuh, wahai ungka-ungka sekalian. Berjuanglah untuk menyelamatkan rimba teduhan kita ini. Kita tidak akan berpindah-randah lagi. Cukuplah kita berundur tanpa berjuang. Lekas, kita serang mereka!!!

..................................................................................................................................

Tummmm!!!!!!

Sedas tembakan dilepaskan ke udara. Terkejut sekalian pembalak haram. Terpinga-pinga mereka dan terdapat sekumpulan mereka telah mengeluarkan senjata masing-masing. Ada yang mulai menyelinap masuk ke dalam semak-samun. Bertempiaran lari menyembunyikan diri.

“ Kamu semua telah dikepung. Kamu semua telah dikepung. Letakkan semua peralatan dan serah diri sekarang!!! Jika enggan, kamu semua akan terima akibatnya. Sila ikuti segala arahan untuk kebaikan semua!”, suara Ketua Operasi Nyah Balak berkumandang dicorong pembesar suara atau heller.

“ Ahh, kami enggan. Lepaskan kami atau kamu semua akan mati ditembak. Jangan ingat kami datang kosong!!”, tempikkan daripada salah seorang pembalak haram. Mereka sebenarnya terdiri daripada pendatang haram Indonesia yang sememangnya tergolong dalam kumpulan samseng. Namun, tiba-tiba mereka semua menjerit- jerit.

“ Argghhh, sakitnya. Argghhh!!!!”

Sesetengahnya bertempiaran lari ke arah kawanan pasukan Ranjer Hutan. Sesetengah lagi berguling-guling sambil menahan kesakitann. Hairan sekalian Ranjer Hutan dan kawanan Orang Asli. Gila apakah mereka ini? Persoalan tersebut menjadi bermain-main difikiran masing-masing. Seketika, fahamlah mereka tentang perkara yang berlaku. Sekumpulan lebah hutan telah menyerang kumpulan pembalak haram itu. Apa lagi, melolong-lolonglah mereka menahan bisa sengatan.

Sesetengah lagi sibuk bergelut – gelutan dengan sekumpulan ungka yang garang sehingga terguling-guling ke tanah. Haiwan-haiwan tersebut menggigit-gigit telinga, tangan dan kaki serta ada yang melempar-lempar batu-batu ke arah mereka. Bertempiaran lari para pembalak haram. Ada yang cuba melepasi kepungan tetapi berjaya ditahan Ranjer Hutan . Namun, lebih menghairankan sekalian Ranjer Hutan dan Orang Asli ialah mereka tidak disentuh langsung oleh sengatan lebah dan serangan ungka-ungka tersebut!

“ Menyerah semua. Sekarang!!”

...................................................................................................................................

“ Alhamdulillah, kita semua selamat. Rimba ini berjaya diselamatkan berkat usaha sahabat-sahabat sekalian. Terima kasih. Kematian Tengah telah terbela. Kami reda. Andai panjang umur kita semua, kita akan kembali bertemu semula dengan Tengah walaupun dia pada masa itu adalah Tengah yang baru. Berdoalah agar Tengah tumbuh kembali.”, ujar pepohonan Jelutong kepada warga rimba sambil mengesat-ngesat air mata yang gugur.

“ Jangan bersedih, wahai sahabatku Pepohonan Jelutong. Kami turut bersimpati akan kepemergian Tengah. Kami jua turut kehilangan anak-anak kami yang masih lagi dalam balutan sarang. Tapi, redhalah. Allah akan membalas dan memberikan ganjaran yang besar kepada hambanya yang sabar”, nasihat Sang Ratu.

Para ungka sekalian tunduk memberikan penghormatan kepada kepemergian sahabat-sahabat mereka itu walaupun masih lagi dalam proses perkenalan di alam rimba itu.

..................................................................................................................................

TRAGEDI TANAH RUNTUH BOLEH BERULANG- PAKAR

Kuala Lumpur- Sebarang aktiviti pencerobohan hutan memberikan kesan buruk kepada aliran air terutama di kawasan bukit seterusnya terdedah kepada hakisan tanah.

Pakar geologi, Profesor Madya Mohd Ali Hassan berkata, sekiranya hakisan tanah melibatkan aliran bawah tanah seperti kawasan sensetif di Hulu Klang, ia mungkin menyebabkan berulangnya kejadian tanah runtuh.

Ulasan pakar tersebut berikutan dengan kejayaan penangkapan sekumpulan pembalak haram di Hutan Hulu Klang oleh pasukan Ranjer Hutan dengan bantuan Orang Asli yang bertindak menghalang berlakunya pembalakan haram yang agresif dikawasan tersebut semalam. Kesan kemusnahan alam ini akan memberikan impak yang besar kepada penduduk Hulu Klang khususnya yang tinggal di perumahan sekitar kaki bukit.-Bernama.

.................................................................................................................................